Tinggal di sebuah komplek perumahan, awalnya saya dikira tertutup (mungkin pintu rumahnya sering ketutup kali ya) hehe.. enggak, enggak… Sebenernya mager aja keliling komplek saat bocil masih tertatih belajar jalan, habisnya doi ga sabaran, hobinya lari, ngacir, dan tersungkur.. ampun deh, geraknya kenceng banget. Alhasil waktu itu kami lebih banyak di rumah saja.

Beberapa hari lagi Afif 2 tahun, dan alhamdulillah sekarang emaknya udah ga mager lagi dong bawa bocah keliling komplek, karena selain lari nya udah cukup aman, ia juga butuh teman dan lingkungan yang asyik (biar ga di rumah terus) hal ini juga menguntungkan bagi emaknya yang bisa sambil chit chat sama para mahmud humble di komplek, kalo lagi pada ngumpul di taman.. hehe.. intinya kita yang harus pandai membawa diri sih ya..

Dari kebiasaan ini, si kecil juga punya kebiasaan tersendiri lho.. meskipun ia bukan tipe anak yang mudah akrab dan suka bercengkrama dengan teman, tapi Afif punya cara unik dan menyadari pentingnya berteman. Jadi, setiap akan pergi jalan-jalan sore, ia selalu membawa 1 atau lebih mobil-mobilan kecilnya. Nah biasanya teman sebaya nya juga melakukan hal yang sama, jadi nantinya secara otomatis anak-anak kecil ini akan tuker2an mainan selama di taman, kemudian saling mengembalikan jika bocils akan pulang bersama emak masing-masing. Hehe seru juga ya dunia mereka,kecil-kecil udah pinter barter mainan.

Ide ini juga didukung oleh inisiatif para emak tanpa direncanakan. Hehe… Alhamdulillah, selain bisa menghirup udara di teduhnya sore, anak happy, emak juga ga bosan nungguin bapak pulang kantor.. hehe.. yang pentig emak ga mager aja..